Loading...

UNIVERSITI UTARA MALAYSIA

News Updates

Previous Next

Covid-19: Lihat Musibah Sebagai Hikmah

Bintang tidak aktifBintang tidak aktifBintang tidak aktifBintang tidak aktifBintang tidak aktif
 

Warga kampus beragama Islam dinasihatkan agar melihat penularan wabak Covid-19 ini sebagai satu ujian oleh Allah.

LIHAT MUSIBAH SEBAGAI HIKMAH UNTUK DEKAT KEPADA ALLAH

Pengarah Pusat Islam, Prof. Madya Dr. Ismail Ishak berkata, sebagai umat Islam apa jua ujian yang melanda negara kini sebenarnya Allah ingin mengajar tentang sesuatu dan setiap yang berlaku pasti ada hikmahNya. Menurutnya, tidak ada kesusahan atau bala bencana yang menimpa seseorang melainkan dengan izin Allah dan sesiapa yang beriman kepadaNya, pasti Allah akan memimpin hatinya dengan tenang dan sabar. “Maksudnya, apa yang berlaku misalnya musibah yang sedang kita hadapi ini merupakan sesuatu yang berlaku dengan izin Allah. “Bila sebut musibah ramai yang merujuk perkara negatif seperti kesakitan, wabak dan sebagainya tetapi sebenarnya musibah datang dalam banyak keadaan termasuk gembira,” katanya.

Dr. Ismail berkata, dalam hal tersebut, apa yang berlaku di sebalik musibah yang melanda ini, umat Islam dituntut agar melihat dari sudut hikmah atau positif. Katanya, ada hikmah yang boleh dipelajari menerusi wabak ini iaitu Allah menjadikan sesuatu bersebab dan ia tidak akan terjadi tanpa sebarang sebab. “Jadi bila dilihat dari segi hikmah, Allah menunjukkan bahawa Dia sayang kepada kita dengan menurunkan musibah ini apabila umat manusia khususnya umat Islam berpeluang untuk kembali dekat kepadaNya.  “Sebelum ini, saban hari kita terkejar sana-sini disebabkan kesibukan tugas dan kesibukan inilah yang menyebabkan kita tidak sempat membaca al-Quran mahupun ibadah lain, jadi saat ini Allah memberi ruang masa kepada kita untuk mendekatkan diri kepada-Nya,” kongsinya.
Dengan penularan wabak Covid-19 hingga menyebabkan pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP), ujian tersebut mengajar umat Islam untuk memupuk nilai sabar, muhasabah, banyak bertaubat dan kembali ke jalan Allah. Seperti Firman Allah bermaksud “Demi masa, sesungguhnya manusia sentiasa dalam kerugian, melainkan mereka yang beramal soleh dan berpesan-pesan dengan kebenaran, dan berpesan-pesan dengan sabar.”
Dr. Ismail berkata, umat Islam dilarang menjadi atau termasuk dalam golongan yang sentiasa rugi.Menurutnya, dalam firman itu jelas menunjukkan betapa bernilainya masa dalam kehidupan manusia, jika tidak mengambil peluang melalui ruang masa yang diberikan Allah itu untuk beramal soleh dan mendekatkan diri kepadaNya, umat Islam adalah orang yang paling rugi ketika ini. “Lihat ujian ini dari sudut Allah sayang, jangan ada sangka buruk pada Allah dengan ujian yang diberikan sebaliknya perbanyakkan doa, ikhtiar, syukur dan tawakal dalam menghadapi situasi sukar. “Musibah ini juga adalah kifarah kepada manusia untuk menebus segala dosa yang dilakukan kerana manusia tidak terlepas dari melakukan kesilapan, manakala bala diberikan kepada manusia di dunia adalah untuk menyedarkan kita terhadap kesalahan yang dilakukan, menghapuskan dosa-dosa serta meringankan azab di akhirat kelak,” katanya. 
Sehubungan itu, beliau mengingatkan seluruh warga kampus untuk terus berdoa agar wabak ini akan berakhir dengan segera dan berikan kerjasama kepada semua pihak dalam usaha memutuskan rantaian Covid-19.  “Jangan susahkan orang lain jika kita tidak boleh memberi kesenangan kepada orang. Duduk di rumah dan patuhi arahan pihak berkuasa agar kita dapat kembali kepada kehidupan normal,” katanya.

OFFICE ADDRESS :

Pacelogo White

Professional and Continuing Education Centre (PACE),
Universiti Utara Malaysia, 06010 Sintok, Kedah.
Phone: +604928 4628 / 4617       
Email: pace@uum.edu.my

Subscribe Us

Sign up for our Newsletter. We will keep you updated!

Search

+880 322448500 Beverly Boulevard Los Angeles